Novel Baru Arundhati Roy Memaparkan India

Novel Baru Arundhati Roy Memaparkan India

Novel Baru Arundhati Roy Memaparkan India – Mengenakan dua topi sekaligus bisa menjadi tidak nyaman, tetapi tampaknya tidak mengganggu penulis Arundhati Roy, yang selama sebagian besar hidupnya telah mencerca ekses negara dan eksploitasi perusahaan sementara juga memegang pena.

Novel Baru Arundhati Roy Memaparkan India

Mungkin dia tidak menganggap kedua pekerjaan ini berbeda, melainkan sebagai perpanjangan satu sama lain.

Setidaknya itulah kesan yang diberikan Roy kepada para pembacanya dalam novel terbarunya, The Ministry of Utmost Happiness (Hamish Hamilton), yang terbit awal Juni lalu. Dua dekade dalam pembuatan, buku ini mencatat kisah India seperti yang terjadi selama 20 tahun.

Sejarah kontemporer ini diceritakan dan diceritakan kembali oleh banyak sekali suara: suara hijra, orang-orang yang mengidentifikasi diri mereka sebagai gender ketiga atau transgender; dari seorang dalit (dari kasta terendah) yang berpura-pura menjadi Muslim; Kashmir, pegawai negeri India, pembunuh berdarah dingin dan jurnalis boneka; adivasis ( populasi suku) dan seniman, burung hantu dan anak kucing dan kumbang kotoran bernama Guih Kyom.

Lokal juga memiliki jangkauan yang luas. Roy membawa pembaca dari kuburan di Old Delhi ke Kashmir yang dilanda perang saudara dan ke hutan India tengah, tempat pemberontak Maois melawan tentara India. Beberapa buku juga terjadi di situs astronomi abad ke-18, Jantar Mantar, satu-satunya tempat di Delhi di mana orang diizinkan untuk memprotes.

Itulah beberapa latar belakang dalam novel panorama ini, yang menyentuh berbagai gerakan sosial India yang telah menyita perhatian global dalam beberapa tahun terakhir, mulai dari unjuk rasa antikorupsi Anna Hazare 2011 hingga perjuangan Una dalit 2016.

Roy menggunakan kontradiksi internal dari gerakan dan lokasi untuk mencerminkan alur ceritanya yang berkelok-kelok, yang merajut semua gulungan ini menjadi narasi kaleidoskopik yang lebih besar.

Ini sangat tidak nyaman, dan buku itu sering kali terasa seperti akan meledak. Tetap saja, Roy entah bagaimana menyatukan semuanya, dengan canggung namun penuh semangat, tanpa meninggalkan siapa pun dan tidak ada apa pun.

Antara kuburan dan lembah

Baik kaum marjinal maupun kaum terpinggirkan berbicara di Ministry of Utmost Happiness, suatu prestasi yang juga ingin dicapai Roy dengan aktivisme dan karya non-fiksinya.

Kisah ini mengikuti dua karakter: Anjum, nee Aftab, seorang hijra yang menolak istilah “transgender” yang benar secara politis, dan Tilo, seorang arsitek yang berbasis di Delhi yang menjadi desainer grafis yang menculik bayi dari Jantar Mantar.

Kehidupan Anjum adalah lensa ke duniya alternatif, atau dunia, di mana hijra tinggal dan belajar bersama, tertutup, mengikuti aturan, peraturan, dan hierarki mereka sendiri.

Itu berubah selamanya ketika Anjum melakukan perjalanan ke Gujarat, sebuah negara bagian India barat yang dikenal dengan sejarah kekerasan agama antara Hindu dan Muslim, dan menyaksikan pembantaian. Tak lama kemudian, Anjum pindah ke kuburan di Old Delhi.

Seperti biasa, kecemerlangan Roy paling menonjol dalam pilihan lokal dan citra yang mereka gunakan.

Dalam The God of Small Things (1997), tepi Sungai Meenachil di Kerala selatan berfungsi sebagai ruang penyimpangan bagi para protagonis, di mana Ammu dan Velutha memiliki petualangan mereka dan Estha dan Rahel melakukan kejahatan.

Dalam The Ministry of Utmost Happiness, penulis memberi kita dua latar yang kontras dan kontradiktif: kuburan yang menjadi tempat kehidupan dan lembah Kashmir yang hijau, ruang kematian dan kesengsaraan.

Anjum memulai sebuah wisma di kuburan tua, dengan setiap kamar melampirkan kuburan. Mengadakan pesta untuk festival, dia mengundang teman-temannya untuk makan malam secara teratur di wisma kuburan. Kemudian, Tilo pindah secara permanen dengan bayinya.

Pembaca memahami kuburan yang megah ini, yang tidak hanya menampilkan manusia yang hidup tetapi juga kumpulan hewan yang mengesankan, sebagai ode untuk menoleransi (atau, lebih tepat disebut, mengakomodasi) pluralitas, kontras yang tumpul dengan kebenaran India modern, dengan meningkatnya intoleransi terhadap perbedaan agama dan sosial.

Untuk ini, untuk mencoba mengukir sebuah harapan yang mirip, untuk menunjukkan hal-hal yang rusak dan orang-orang yang hancur berkumpul untuk mengukir ceruk mereka sendiri, Roy layak mendapat tepuk tangan.

Cerita yang berbeda dan saling terkait

Kadang-kadang semua suara, tempat, dan masalah ini meningkat menjadi hiruk-pikuk disonan yang membuat pembaca bingung, lelah, dan menggenggam banyak alur plot. Tetapi kecemerlangan novel ini terletak pada bagaimana novel ini menangkap momen-momen halus, dengan perhatian terhadap detail dan kasih sayang yang tajam.

Misalnya, Ustad (master) Kulsoom Bi membawa Anjum dan warga hijra lainnya yang baru diinisiasi ke pertunjukan cahaya dan suara di Benteng Merah di Delhi supaya mereka dapat mendengar cekikikan kasim istana yang sekilas namun berbeda. Dia menjelaskan kepada mereka bahwa mereka, para hijra, bukanlah “rakyat biasa, tetapi anggota staf Istana Kerajaan pada periode abad pertengahan.”

Nugget sejarah dan puisi sehari-hari ini membuat pembaca terpikat, secara bertahap menurunkan kita melalui masing-masing dari banyak lapisan cerita dan menawarkan momen kejelasan dalam jaring yang kusut.

Beberapa orang menyebut novel Roy sebagai ” kekacauan yang menarik “, tetapi terus terang ketika seseorang memutuskan untuk menulis cerita yang hancur tentang semua hal, narasinya pasti akan kabur.

Buku itu mungkin sulit bagi mereka yang tidak mengikuti Roy dan perjuangannya selama bertahun-tahun sejak God of Small Things. Tetapi mereka yang mendapatkan tambatan intelektualnya dan memahami perannya sebagai suara perbedaan pendapat dalam iklim ” saffronisasi ” saat ini penyebaran nilai-nilai Hindu ekstrem kanan di seluruh India, sebuah negara yang mengarah berbahaya ke otoritarianisme, tahu bahwa penulis dan karyanya adalah satu.

Novel Roy, seperti perannya sebagai intelektual publik, adalah pengingat bahwa dunia yang kita huni adalah dunia gabungan dunia dari dunia di mana orang-orang yang tidak terlihat, perjuangan mereka yang tidak terwakili, dan kerinduan mereka yang tidak diakui memiliki hak untuk hidup.

Novel Baru Arundhati Roy Memaparkan India

Ministry of Utmost Happiness menceritakan kisah mereka, memuji hak setiap orang untuk didengar, meskipun hanya sekilas, dalam tawa centil seorang kasim istana.